Archive for the ‘Vox Dei’ Category

You’re all going to die down here – Red Queen

Adalah sebuah kalimat ancaman yang sudah biasa kita dengar dalam film-film yang kita tonton. Tetapi perkataan ini menjadi tidak biasa karena perkataan ini tidak keluar dari seorang manusia. Perkataan ini muncul dari sebuah Program komputer, dan ditujukan kepada manusia. Program itu disebut “Red Queen” dalam film”Resident Evil“, di mana episode terbarunya yang diberi judul “retribution” baru saja dirilis minggu lalu.

Red Queen adalah sebuah “holographic avatar” dari Artificial Intelligence (Kecerdasan Bantuan) yang merupakan sebuah program yang diciptakan dalam sistem komputerisasi The Umbrella Cooporation /UC (sebuah perusahaan yang melakukan penelitian untuk memenuhi impian manusia, yaitu kondisi yang tidak dapat mati – Undead, di mana mereka menggunakan Virus yang disebut T-Virus, yang justru pada akhirnya menciptakan manusia menjadi monster-monster Zombie). UC menyadari kekurangan mereka bahwa mereka tidak dapat mengendalikan segala sesuatunya, oleh sebab itu, Red Queen diciptakan untuk mengawasi dan melindungi aset dari di UC serta untuk melindungi kehidupan dari pekerja di UC. Namun, sangat disayangkan bahwa pada akhirnya Red Queen justru memegang kendali penuh atas UC. Bahkan pada waktu Wesker (Pemimpin dari UC) ingin mengambil data dari komputer pun, Red Queen yang memegang kendali, memutuskan akses dan tidak mengijinkan Wesker untuk mengambil data tersebut, karena bagi Red Queen apa yang dilakukan oleh Wesker membahayakan UC. Apa yang diciptakan kini terlepas dari pencipta dan justru menjadi pengendali dan musuh bagi si pencipta.

Kondisi yang ada tampaknya “agak” mirip dengan apa yang akan dilakukan oleh warga kota Jakarta pada tanggal 20 September 2012, yaitu pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta. Warga kota Jakarta akan “menciptakan” / memilih pemimpin mereka, tetapi setelah pemilihan, maka apa yang warga Jakarta “ciptakan”, akan memimpin atau “menguasai” mereka. Pemimpin itu akan membuat banyak kebijakan-kebijakan atau keputusan-keputusan yang akan berpengaruh bagi kehidupan warga Jakarta. Tentu Gubenur tidaklah sama persis dengan Red Queen dalam film Resident Evil, tetapi setidaknya sama seperti Red Queen, Gurbenur akan berpikir yang “terbaik” untuk warga Jakarta, tetapi apa yang “terbaik” itu belum tentu sama dengan apa yang terbaik yang dipikirkan oleh warga Jakarta.

Calon Gubenur dan calon Wakil Gubenur yang akan dipilih adalah pasangan Fauzi Bowo & Nachrowi Ramli (No. urut 1) dan pasangan Joko Widodo & Basuki (No. urut 3). Kedua pasangan ini tentu sudah melakukan pendekatan dan kampanye kepada masyarakat kota Jakarta. Mereka juga sudah menjelaskan kepada masyarakat, kebijakan-kebijakan apa yang akan mereka ambil jika mereka terpilih sebagai Pemimpin bagi kota Jakarta.Mereka menawarkan apa yang “terbaik” bagi kota Jakarta. Namun, masyarakat kota Jakartalah yang menentukan siapa yang akan menjadi Pemimpin.

Pemimpin diangkat oleh rakyat, tetapi Alkitab juga menjelaskan bahwa otoritas seorang pemimpin di suatu negara (atau kota) diberikan oleh Tuhan. Istilah yang pernah dikumandangkan dalam sejarah dunia berkaitan dengan isu ini adalah “Vox Populli, Vox Dei” (People’s voice is the voice of God). Istilah ini digunakan oleh Rosseau dan Voltaire untuk memdukung keruntuhan sistem pemerintahan Monarki di Perancis. Pada waktu itulah di mulai sebuah sistem pemerintahan yang baru dimana rakyat menentukan nasib mereka sendiri dengan memilih pemimpin bagi negaranya.

Istilah ini sebenarnya pernah mendapat kritik melalui sebuah surat dari Alcuin untuk Charlemagne pada abad ke 8 (sebenarnya ini awal dari istilah ini muncul), karena bagi Alcuin, rakyat tidak selalu benar. Contohnya pada waktu Pilatus menyerahkan keputusan kepada rakyat: “apakah melepaskan Barabbas atau Yesus”, dan rakyat memilih Barabbas.

Akan tetapi, jika hal itu yang menjadi keberatannya, bukankah pada akhirnya melalui keputusan rakyat itulah ditetapkan bahwa Yesus dihukum mati dengan cara disalibkan? Dan bukankah pada akhirnya dengan jalan demikian rencana Allah bagi keselamatan manusia tergenapi? Memang adalah hal bodoh memilih Barabbas dari pada Yesus tetapi “all things work together for good” supaya pada akhirnya rencana-Nya tergenapi. Sehingga hal ini berarti “Vox Populli” menjadi sebuah alat di dalam kedaulatan Allah.

Siapa yang akan menjadi Gubernur DKI Jakarta tentu juga ada di dalam kedaulatan Allah, tetapi Allah akan menjadikan suara warga kota Jakarta sebagai alat untuk menyatakan kedaulatan-Nya melalui pemilihan Gubernur besok.

Terlepas dari berbagai pro dan kontra, isu agama, korupsi dan keinginan beberapa kelompok untuk mengangkat pemimpin yang baru atau ingin tetap mempertahankan pemimpin yang lama, sebagai orang percaya kita perlu berdoa agar Allah yang berdaulat itulah yang akan menyatakan kehendak-Nya atas kota Jakarta. Kita juga perlu meminta hikmat dari Tuhan untuk memnentukan pilihan kita. Kita “PERLU” memberikan suara kita, karena suara kita adalah alat bagi kedaulatan Allah.

Dalam ceramahnya tentang “Calvinisme dan politik” di Princeton University, Abraham Kuyper pernah mengutip apa yang ditulis oleh Calvin dalam tafsirannya tentang tokoh Samuel. Calvin menulis:

“Dan engkau, hai bangsa-bangsa, yang kepadanya Allah memberikan kemerdekaan untuk memilih penguasa-penguasa anda, usahakanlah agar anda tidak menyia-nyiakan kesempatan ini dengan memilih orang-orang yang tidak jujur dan musuh-musuh Allah dan menempatkan mereka pada posisi-posisi kehormatan yang tertinggi.”

Pilihlah pemimpin yang tepat seperti yang kita gumulkan selama ini dalam hubungan kita dengan Tuhan.  Tidak perlu mengumbar kejelekan-kejelekan atau kekurangan-kekurangan salah satu pasangan yang bagi kita tidak layak untuk dipilih sebagai pemimpin. Ketahuilah bahwa setiap pemimpin pasti ada kekurangannya. Yang terpenting adalah Allah yang berdaulat, kita dan pemimpin yang akan kita pilih adalah alat di tangan Tuhan, yang satu sebagai alat untuk menyatakan suara atau kehendak Allah, yang satu lagi sebagai alat untuk memimpin kota Jakarta.

Ingatlah kepada siapa suara kita akan kita berikan besok akan berdampak kepada kehidupan warga Jakarta 5 tahun mendatang dan tidak hanya kota Jakarta tetapi juga Indonesia secara keseluruhan, sebab Jakarta adalah Ibukota yang menjadi barometer bagi banyak aspek kehidupan bangsa Indonesia. Mari kita doakan bersama….

Vox Populli, Vox Dei.  Selamat memilih…!!!